Akhlak–Tasawuf sebagai Pendidikan Karakter Keulamaan

Sabtu, 28 Februari 2015 14:51 WIB
1261x ditampilkan Artikel Dosen Mahad Aly Tanwirul Afkar Akhlak Dan Tasawwuf Pendidikan Karakter Bekal Hidup Dunia Dan Akhirat

Akhlak–Tasawuf sebagai Pendidikan Karakter Keulamaan[1]

Oleh: KH. Achmad Hariri Abdul Adhim[2]

 

 Relasi Ilmu Fikih dan Ilmu Tasawuf

Fikih adalah ilmiyyun (?????) bersifat teoritik. Sedangkan tasawuf adalah ‘amaliyyun (?????), bersifat praktik. Dalam Ilmu Tasawuf, salat tidak akan diterima karena hanya memenuhi syarat sahnya salat saja, tanpa memenuhi syarat diterimanya salat, seperti ikhlas dan khusyu’. Karena ke dua hal tersebut merupakan amaliyah hati yang akan dilihat dan diterima oleh Allah Swt.  Sebagaimana firman-Nya dalam al-Qur’an,

?????????????? ??????????? ???????????? ?????????? ??????????? ?????? ????? ????????????? [?????? 45]

“Carilah pertolongan (pada Allah Swt.) dengan kesabaran dan salat dan sesungguhnya salat adalah berat kecuali bagi orang yang khusyu’.” (QS. Al-Baqarah , 45)

????? ???????? ?????? ???????????? ??????? ??????????? ???? ???????? ????????? ??????????? ?????????? ?????????? ?????????? ???????? ????? ????????????  [?????? 5 ]

“Mereka tidak diperintahkan melainkan agar supaya mereka menyembah kepada Allah sebagai orang-orang yang ikhlas: tulus melaksanakan agama-Nya  lagi lurus jalannya, dan mengerjakan salat dan menunaikan zakat. Demikian itu adalah agama yang benar.” (QS. Al-Bayyinah, 5)

Oleh karena itu, definisi salat menurut fikih dan tasawuf terdapat perbedaan. Dalam perspektif Ilmu Fikih, salat adalah ibadah yang terdiri dari serangkaian bacaan dan perbuatan yang dimulai dengan takbir dan diakhiri dengan salam. Sedangkan  dalam perspektif  Ilmu Tasawuf, salat adalah:

????? ????? ??? ??????? ?????? ? ?????? ????? ????? ? ?????

“Naiknya Ruh ke suatu tempat yang tertinggi dan bermunajat menyampaikan segala isi hati kepada Allah Swt.  yang Maha Suci dan Maha Tinggi.”

Salat yang tidak disertai hati yang bersih, ikhlas dan khusyu’ dalam perspektif Ilmu Tasawuf, salatnya tidak akan mengalami kenaikan ruhani. Dalam kitab ???????? ????????  yang disusun oleh as-Sayyid Isma’il bin Muhammad Sa’id al-Jilani al-Qodiriy al-Baghdadi halaman 13 menyebutkan, “ Ketika al-Sayyid Abdu al-Qadir al-Jilani  menerima ilham dari Allah Swt., beliau berkata,

??? ???? ?? :  ?? ??? ?????? " ?? ???? ??? ?? ????? ?? ????"

“Allah berfirman kepadaku (????? ??????? ???????): ‘Wahai Ghous al-A’dhom, (sebutan seorang wali yang dikaruniai kedudukan yang besar oleh Allah untuk memberikan pertolongan pada orang lain dengan idzin-Nya ) tiada salat bagi orang yang tidak mengalami kenaikan ruhani di sisiku.”

Mengenai hubungan Ilmu Fikih dengan Ilmu Tasawuf, Imam Malik ra. berkata,

?? ????? ? ?? ?????? ??? ????? Q ??? ????? ? ?? ?????? ??? ?????Q  ??? ??? ?????? ??? ?????

“Barang siapa yang tahu ilmu fikih dan tidak tahu ilmu tasawuf, maka ia akan menyimpang dari agama (fasiq). Dan barang siapa yang tahu ilmu tasawuf dan tidak tahu ilmu fikih, maka dia akan menjadi orang yang dhohirnya islam namun bathinnya kafir (zindiq). Dan barang siapa yang memadukan ilmu fikih dan ilmu tasawuf , maka dia adalah orang yang benar.”

pesantrenDemikian pula hubungan ilmu tasawuf dengan ilmu pengetahuan lainnya yaitu akan membaguskan dan memperbaikinya dengan etika dan norma agama. Contoh, seorang pakar nuklir yang tahu ilmu tasawuf  tidak akan menggunakan ilmunya untuk membuat bom nuklir yang bisa membunuh manusia, akan tetapi dia akan menggunakan ilmunya untuk sesuatu yang bermanfaat bagi orang banyak dengan membuat listrik bertenaga nuklir yang bisa menjamin keselamatan orang lain.

  1. Ilmu Tasawuf dalam Pendidikan Karakter Keulamaan 

Kualitas seseorang dan kedudukannya di sisi Allah Swt. ditentukan oleh ilmu dan amaliahnya yang dilakukan dengan ikhlas, tawadu’, sabar dan qona’ah dan mengajarkannya pada orang lain. Pengajaran ilmu yang benar dengan keikhlasan akan memberi pengaruh pada pendidikan karakter yang baik serta wawasan keilmuan yang terpuji. Sedang pengajaran ilmu yang tidak ikhlas karena Allah akan mendorong seseorang untuk menjual ilmunya dengan dunia. Nabi Muhammad Saw. bersabda,

??? ???? ???? ??? ???? ???? ? ??? ????? ??? ????? ????? ??? ???? ???? ???? ????? ????? ??? ???? ???? ???? ??? ???? ?? ???? ???? ???? ???? ??? ?????? ?????? ????? ????? ????? ??????? ???????? ???? ??? ???? ?? ? ?? ??? ??????? ???? ????? ??? ????? ???????? ???? ???? ???? ???? ?? ?????? ??? ?? ??? ???? ???? ???? ???? ???? ?????? ?? ???? ???? ???? ??? ??????? ????? ????? ?? ??? ????? ???? ??? ???? ??????? ??? ???? ?? ???? ???? ???? ???? ?? ?????? ??? ?? ??? ????? ???? ?? ???? ?????? ?? ???? ????? ??? ???? ?? ???? ?????.

“Ulama ummat ini ada 2:

  1. Seseorang yang dikaruniai ilmu oleh Allah kemudian ilmunya diberikan (diajarkan) pada orang lain, ia tidak memungut (meminta) gaji atau bayaran dengan ilmunya dan tidak menjual belikan ilmunya dengan harga (menarjet harga). Dia adalah orang yang dimintakan ampunan oleh burung yang ada di langit, ikan yang ada di lautan, binatang yang ada di bumi dan malaikat pencatat amal manusia (al-Kiromu al-Katibun) ia datang kepada Allah di hari kiamat sebagai seorang pemimpin yang mulia hingga berteman dengan para rasul.
  2. Seseorang yang dikaruniai ilmu oleh Allah di dunia kemudian, ia kikir dengan ilmunya pada hamba-hamba-Nya, memungut gaji atau bayaran dengan ilmunya dan menjual belikan ilmunya dengan menarjet harga. Dia datang pada hari kiamat sebagai orang yang dikekang dengan tali dari api neraka. Seseorang menyeru di hadapan para malaikat: ‘Dia ini adalah orang yang dikaruniai ilmu oleh Allah di dunia dan kikir dengan ilmunya pada hamba-hamba-Nya, ia memungut (meminta) gaji atau bayaran dengan ilmunya dan menjual belikan ilmunya dengan menarjet harga. Ia akan disiksa sampai berakhirnya hisab manusia’.” (HR. at-Thabarani dalam al-Mu’jamu al-Ausath dari Ibnu Abbas ra.)

 As-Syekh al-Hasan al-Bashri berkata,

????? ??????? ??? ????? ? ??? ????? ??? ?????? ???? ??????

“Siksaan ulama adalah kematian hati, dan kematian hati adalah mencari dunia dengan amal akhirat.”

Al-Syekh Sahal bin Abdullah al-Tustari berkata,

????? ???? ???? ???? ??????? ? ??????? ????? ???? ???????? ? ???????? ???? ??????? ???? ???????? ? ?????? ??? ??? ??? ???? ???? ???? ??.

“Semua manusia ialah mati kecuali orang-orang yang berilmu (ulama). Orang-orang yang berilmu tidak sadarkan diri kecuali orang-orang yang mangamalkan ilmunya (‘amil?n). Semua orang yang mengamalkan ilmunya tertipu kecuali orang-orang yang ikhlas (mukhlis?n). Orang yang ikhlas selalu takut hingga ia mengetahui dengan apakah kehidupannya akan berakhir (Husnu Al-Khtimah atau Su’u Al-Khotimah).”

Imam Al-Ghazali di dalam kitabnya, Ihy?’ Ul?mi al-D?n menjelasakan tanda-tanda ulama akhirat yang merupakan pembentukan karakter keulamaan yaitu,

  1. Tidak mencari dunia dengan ilmunya. Karena minimal derajat atau kedudukan orang yang alim ialah mengetahui keremehan dan kerendahan dunia serta akan berakhirnya dunia. Mengetahui keagungan dan keabadian akhirat serta berbagai macam kenikmatan yang ada di dalamnya.

??????? ???? ?????? ?????????? ?????? ???????? ????????? ????? ???????? ?????????? ????? ???????? ?????????? ?????????? ??????? ??? ??????????? ???????? ??????? ??????? ???????? ????????? ?????? ?????????? ?????? ????????? ????? ??????? ??????? ?????????? [?? ?????: 199]

“Sesungguhnya dari ahli Al-Kitab ada orang yang beriman kepada Allah dan kitab yang diturunkan kepadamu dan kitab yang diturunkan kepada mereka merupakan orang-orang yang khusyu’ karena Allah, tidak menjual belikan ayat-ayat Allah dengan harga yang sepele. Mereka itu mendapatkan pahala di sisi Tuhannya. Sesungguhnya Allah Maha Cepat Hisab-Nya.” (QS. Ali Imran, 199)

  1. Perkataannya sesuai dengan perbuatannya. Apabila menyuruh orang lain melakukan sesuatu, maka ia adalah orang yang pertama kali melakukannya. Allah Swt. berfirman,

  ?????? ??????? ?????? ??????? ???? ????????? ??? ??? ?????????? [????: 3]

“Sungguh besar kebencian Allah kalau kamu mengatakan sesuatu lalu kamu tidak melakukannya.” (QS. As-Shof , 3)

 Perhatiannya pada ilmu pengetahuan yang memberi manfaat di akhirat dan menggemarkan ketaatan, menjauhi ilmu-lmu yang sedikit manfaatnya dan banyak perdebatannya dengan qil dan

  1. Tidak ingin dan cenderung pada kemewahan dalam makanan, minuman, serta kemegahan dalam pakaian dan keindahan dalam perabot rumah tangga. Mengutamakan hemat, merasa cukup dengan yang ada, dan meniru kehidupan para ulama salaf.
  2. Menjauhi para penguasa dan tidak mendatangi mereka, menjaga diri bergaul dengan mereka sekalipun mereka pernah datang kepadanya. Karena dunia adalah sesuatu yang sangat menyenangkan yang kendalinya ada di tangan-tangan mereka. Nabi Muhammad Saw. Bersabda,

 ???? ??????? ????? ????? ??????? ? ???? ??????? ????? ????? ???????. (???? ??? ???? ?? ??? ?????)

 Perhatiannya fokus pada ilmu batin, membersihkan hati, mengetahui dan meniti jalan akhirat, sangat berharap terbukanya tabir hati dengan mujahadah dan muraqabah. Karena mujahadah akan mengantarkan pada musy?hadah (penyaksian mata hati) serta mengetahui ilmu-ilmu yang rumit di hati yang dengannya memancar sumber-sumber hikmah darinya.

???? ????? ?????????? ?????? ????? ?????? ????? ????? ???????? ????? ?????? ????? ???????? ?????????: ??? ??????? ???????? ??? : «???? ????? ??? ???????? ?????? ?????????? ???????????, ?? ??? ????????? ??????? ??????? ???????? ??????? ??????? ????? ??????????? ???????? ?? ?? ??????? ??????? ??????????? ??????? ?????????????? ?????? ????????? ?????? ???????? ??????? ???????? ???? ?????????? ??????? ???????? ???? ?? ?????? ??????? ???????? ????? ?? ???????? ??????? ??????? ????? ?????? ????????? ???????????? ? ??? ???????? ???????.  (???? ??????? ?? ??????, ??? ???????)

“Nabi Muhamad Saw. bersabda, ‘Sesungguhnya  Allah Swt.  berfirman: “Barang siapa yang memusuhi waliku, maka aku nyatakan perang kepadanya. Tiada hambaku mendekatkan diri kepadaku dengan sesuatu yang aku cintai dari suatu yang aku fardhukan kepadanya dan ia senantiasa mendekatkan diri kepadaku dengan perbuatan-perbuatan sunah, maka aku akan menjadi pendengarannya suatu yang ia dengar, menjadi penglihatannya suatu yang ia lihat, menjadi tangannya yang ia melakukan sesuatu dengannya dan menjadi kakinya yang ia berjalan dengannya. Jika ia minta kepadaku, akan aku penuhi permintaannya dan jika ia berlindung kepadaku akan aku beri perlindungan kepadanya.” (HR. Bukhari dari Abu Hurairah r.a)

  1. Sangat peduli menguatkan keyakinan, karena keyakinan adalah modal utama agama. Nabi Muhammad bersabda,

 ?????? ??????? ???.  (???? ??????? ?? ????? ?? ??? ?????)

 “Keyakinan adalah keimanan seluruhnya.” (HR. al-Baihaqi dalam kitabnya, az-Zuhd, dari Ibnu Mas’ud ra.)

  1. Selalu gelisah, menundukkan kepala, diam, menampakkan rasa takut pada sikap dan pakaiannya, jalannya, gerak-geriknya, tenangnya, bicaranya, dan diamnya. Kalau ada seseorang memperhatikan-Nya, maka perhatiannya akan mengingatkan dirinya kepada Allah dan penampilannya menunjukkan amal perbuatannya.
  2. Berpegang teguh pada ilmunya sesuai dengan mata hatinya (bash?rah), selalu menjaga kebersihan hati, tidak bertumpu pada lembaran-lembaran buku dan kitab dan tidak mengikuti begitu saja suatu yang di dengar dari orang lain (taql?d) karena yang bisa diikuti hanya orang yang dikaruniai syara’ oleh Allah Swt. yaitu Nabi Muhammad Saw.
  3. Selalu menjaga diri dari bid’ah (segala sesuatu yang baru yang tidak terdapat dalam syariat Islam).

[1]  Makalah ini disampaikan dalam acara Shourt Course Penguatan Wawasan Keulamaan Ma’had Aly PP. Salafiyah Syafi’iyah Sukorejo Situbondo kerjasama DITJEN PENDIS KEMENAG RI Tahun 2013/2014. 20 Pebruari 2014

[2]  Mudir ‘Am Ma’had Aly Sukorejo Situbondo