Ikut Kontribusi pada Negara, Alumni Ma’had Aly Gelar Silaturrahim Nasional

Kamis, 9 Februari 2017 07:17 WIB
335x ditampilkan Berita Utama Kamaly

Ikut Kontribusi pada Negara, Alumni Ma’had Aly Gelar Silaturrahim Nasional

Jember, www.ponpesdarulhikam.com.
Banyaknya problematika bangsa dan negara, menjadikan Keluarga Alumni Ma’had Aly Ponpes Salafiyah Syafi’iyyah Sukorejo Situbondo berencana mengadakan Silaturrahim Nasional II. Silaturahim Nasional II dengan tema “Revitalisasi Peran Alumni Ma’had Aly dalam Isu-isu Nasional: NU, Politik dan Ekonomi” ini digelar di Auditorium Ma’had Aly Ponpes Salafiyah Syafi’iyyah Sukorejo Situbondo, Ahad, 12 Pebruari 2107.
Sekjen Keluarga Alumni Ma’had Aly, Dr. Kiai M Noor Harisudin, M. Fil. I, mengatakan bahwa acara ini rencananya dihadiri kurang lebih 300 alumni Ma’had Aly se-Indonesia. “ Alumni Ma’had Aly sejak berdiri tahun 1990, jumlahnya mencapai 300-an. Mereka diundang. Umumnya mereka adalah tokoh-tokoh masyarakat yang menduduki jabatan strategis di tempatnya masing-masing”, tukas Kiai  M.Noor Harisudin yang juga Dosen Pasca Sarjana IAIN Jember.
Oleh karena itu, lanjut Kiai M Noor Harisudin, yang demikian ini merupakan kekuatan dahsyat untuk turut serta ambil bagian dalam berbagai bidang seperti politik, ekonomi, sosial dan keagamaan. “Kita ingin meneguhkan dan mengisi Negara Kesatuan Republik Indonesia. Saya yakin, para alumni Ma’had Aly memiliki gagasan dan ide cemerlang berkaitan dengan hal tersebut”, papar Katib Syuriyah NU Jember yang juga Wakil Ketua Lembaga Ta’lif wa an-Nasyr NU Jawa Timur..     
Sementara itu, Ketua Umum Keluarga Alumni Ma’had Aly Situbondo, KH Ach. Muhyidin Khotib memaparkan tema utama acara besar ini. “ Ya, kita lihat orang-orang miskin masih banyak yang ‘keleleran’. Padahal ada instrumen zakat, wakaf, shodaqah, dan filantropi Islam yang lain. Kita berharap, alumni Ma’had Aly dapat memberikan konstribusi yang terbaik. Tentunya sesuai dengan kapastitas dan kompetensinya”, papar Kiai Muhyidin Khotib yang juga Katib Ma’had Aly Ponpes Salafiyah Syafi’iyah Situbondo.
KH.Ach. Muhyidin Khotib juga ingin mendorong pemerintahan Jokowi ini dengan berbagai teroboson terutama untuk pemberdayaan fakir miskin, “ Kami melihat, jurang antara yang kaya dan miskin masih lebar. Karenanya kami ingin support Jokowi agar lebih peduli terhadap pemberdayaan ini. Jangan semua anggaran APBN dihabiskan untuk infrastruktur dengan mengabaikan orang kecil”, kritik Kiai Muhyidin Khotib yang juga kandidat Doktor Pasca Sarjana UIN Sunan Ampel Surabaya tersebut.
Rencananya Silaturahim Nasional II Kamaly ini akan menghadirkan tokoh-tokoh dan pakar yang berkompeten seperti KH. As’ad Ali (Wakil Ketum PBNU 2010-2015), Prof Moh. Baharun, SH, MA (Pengurus MUI Pusat) dan Dr. Abd. Haris (Kasi Haji dan Umroh Kanwil Jawa Timur), KH. Azaim Ibrahimy (Pengasuh PP Salafiyah Syafi’iyah Situbondo) dan KH. Afifudin Muhajir, MA. (Katib Syuriyah PBNU 2010-2015).